Nukleus, Struktur Pembentukan Dan Pembelahan Sel

Sebagai organel yang mengandung materi genetik sel, nukleus dapat digambarkan sebagai pusat komando. Nukleus ini merupakan struktur untuk mengendalikan pertumbuhan dan reproduksi sel. Pada organel inilah terkandung sebagian besar dari materi genetik sel dan membentuknya menjadi molekul DNA linier panjang serta membentuk kromosom dengan beragam jenis protein yang ada. Nah disini sayan akan menjelaskan fungsi, struktur serta bagian-bagian dari nukleus.

Apa itu Nukleus?

Nukleus adalah struktur terbesar dalam inti sel eukariotik. Ini paling dikenal sebagai situs biogenesis ribosom. Nucleoli juga berpartisipasi dalam pembentukan partikel-partikel pengenalan sinyal dan berperan dalam respons sel terhadap stres. Nukleolus terbuat dari protein, DNA dan RNA dan terbentuk di sekitar daerah kromosom spesifik yang disebut daerah pengorganisasian nukleolar. Kerusakan nukleolus menjadi penyebab beberapa kondisi manusia yang disebut “nukleolopati” dan nukleolus sedang diselidiki sebagai target untuk kemoterapi kanker.

Nukleus sebagai tempat sintesis dan perakitan ribosom. Nukleoli juga memiliki fungsi penting lainnya seperti perakitan partikel pengenal sinyal dan berperan dalam respons stres sel. Nukleolus terbuat dari protein dan RNA yang terbentuk di sekitar daerah kromosom tertentu. Kerusakan nukleolus dapat menjadi penyebab utama beberapa penyakit manusia. Nukleus ditemukan di tengah sel, dan mengandung DNA yang tersusun dalam kromosom. Ini dikelilingi oleh amplop nuklir, membran nuklir ganda (luar dan dalam), yang memisahkan inti dari sitoplasma.

Membran luar kontinu dengan retikulum endoplasma kasar. Amplop nuklir berisi pori-pori yang mengontrol pergerakan zat masuk dan keluar dari inti. RNA diangkut secara selektif ke sitoplasma dan protein secara selektif diangkut ke dalam nukleus. Membran nuklir didukung oleh meshwork dari filamen menengah, yang disebut lamin nuklir. Nukleus membuat subunit ribosom dari protein dan RNA ribosom, juga dikenal sebagai rRNA.

Kemudian mengirimkan subunit ke seluruh sel dimana mereka bergabung menjadi ribosom lengkap. Ribosom menghasilkan protein. Oleh karena itu, nukleus memainkan peran penting dalam membuat protein di dalam sel. Sel-sel pada umumnya mempunyai satu nukleus inti, akan tetapi sesuai dengan fungsinya, terdapat juga sel yang mempunyai 2 bahkan lebih nukleus inti. Nukleus merupakan bagian sel yang mempunyai ukuran yang lebih besar jika dibandingkan dengan umumnya organel sel.

Ukurannya berkaisar antara 10 hingga 20 nm. Sebagian besar sel hanya mempunyai satu nuklleus, tetapi ada juga yang mempunyai dua atau lebih nukleus, adapula sel yang tidak mempunyai nukleus sama sekali.

Fungsi Nukleus

Nukleus berfungsi sebagai pengatur aktivitas pada sel yang dapat ditemukan pada Sel Eukariotik. Nukleus dapat anda temukan dengan mudah menggunakan alat yang bernama “Mikroskop Cahaya” dengan tanpa pewarna kimia. Setiap sel mempunyai satu Nukleus, kecuali jenis-jenis jamur tertentu yang terkadang memiliki lebih dari satu Nukleus di dalam selnya. Inti dari banyak sel eukariotik mengandung struktur yang disebut nucleolus. Karena nukleus adalah “otak” sel, nukleolus secara longgar dapat dianggap sebagai otak nukleus. Nukleolus mengambil sekitar 25% dari volume nukleus.

Struktur ini terdiri dari protein dan asam ribonukleat (RNA). Fungsi utamanya adalah untuk menulis ulang RNA ribosom (rRNA) dan menggabungkannya dengan protein. Ini menghasilkan pembentukan ribosom yang tidak lengkap. Ada rantai yang tidak terputus antara nukleoplasma dan bagian dalam nukleolus, yang terjadi melalui sistem nukleolar lintas. Bagian-bagian ini memungkinkan makromolekul dengan berat molekul hingga 2.000 kDato mudah diedarkan ke seluruh nukleolus.

Karena hubungannya yang erat dengan materi kromosom sel dan peran pentingnya dalam memproduksi ribosom, nukleolus dianggap sebagai penyebab berbagai penyakit manusia yang berbeda. Beberapa fungsi nukleus adalah sebagai berikut:

  1. Menyimpana informasi genetik : Ini dikarenakan membran inti yang terdapat pada nukleus bisa mempertahankan DNA yang ada di dalamnya.
  2. Tempat replika dan juga transaksi : Ini salah satu fungsi yang dimiliki oleh nukleus atau inti sel. Disini merupakan tempat saat DNA melakukan replikasi. Setelah DNA melakukan replikasi, maka selanjutnya akan terjadi proses mitosis.
  3. Mengendalikan metabolisme : Ini terjadi karena adanya proses yang menghasilkan protein. Proses ini juga terjadi karena trasnkripsi serta translasi pada nukleus atau inti sel
  4. Mengontrol pertumbuhan sel : Fungsi nukleus ini juga bisa mengatur pertumbuhan sel dalam tubuh. Jadi bukan hanya mengontrol aktivitas sel saja. Mulai dari sel yang membelah dan juga sel yang membesar. Bahkan untuk sel yang tidak membelahpun berada dalam kontrol nukleus tesebut.

Struktur Nukleus

Nukleus adalah struktur membran yang membawa informasi herediter sel dan memoderasi reproduksi dan pertumbuhan sel. Ini adalah nukleus yang juga mengandung struktur nukleolus untuk membantu mensintesis ribosom dalam sel. Nukleus juga disebut sebagai nukleol, yang berarti, struktur seluler yang ditemukan dalam nukleus sel eukariotik. Misalnya, inti sel epitel kolumnar tampak lebih memanjang dibandingkan dengan sel-sel lain. Namun, bentuk nukleus juga dapat berubah saat sel matang.

Di dalam nukleus terdapat organel nukleolus atau anak inti. Tiap nukleus umumnya memiliki 2 nukleolus, namun kedua organel kecil ini bersatu sehingga nampak seperti tunggal. Nukleolus berfungsi dalam sintesis rRNA (RNA ribosom) yang digunakan untuk membentuk ribosom.

Tiga komponen utama struktur nukleolus diakui yaitu:

  • Pusat fibrilar (FC),
  • Komponen fibrilar padat (DFC)
  • Komponen granular (GC).

Transkripsi rDNA terjadi di FC. DFC mengandung protein fibrillarin, yang penting dalam pemrosesan rRNA. GC mengandung protein nukleofosmin, (B23 dalam gambar eksternal) yang juga terlibat dalam biogenesis ribosom. Namun, telah diusulkan bahwa organisasi khusus ini hanya diamati pada eukariota yang lebih tinggi dan bahwa itu berkembang dari organisasi bipartit dengan transisi dari anamniotes ke amniotes. Merefleksikan peningkatan substansial dalam wilayah intergenik DNA, komponen fibrilar asli akan dipisahkan menjadi FC dan DFC.

Struktur lain yang diidentifikasi dalam banyak nukleolus (terutama pada tanaman) adalah area yang jelas di tengah struktur yang disebut sebagai vakuola nukleolus. Nukleolus dari berbagai spesies tanaman telah terbukti memiliki konsentrasi zat besi yang sangat tinggi berbeda dengan nukleolus sel manusia dan hewan. Ultrastruktur nukleolus dapat dilihat melalui mikroskop elektron, sedangkan organisasi dan dinamika dapat dipelajari melalui penandaan protein fluoresen dan pemulihan fluoresen setelah pemotretan foto (FRAP).

Antibodi terhadap protein PAF49 juga dapat digunakan sebagai penanda untuk nukleolus dalam percobaan imunofluoresensi. Meskipun biasanya hanya satu atau dua nukleolus yang dapat dilihat, sel manusia diploid memiliki sepuluh daerah pengatur nukleolus (NOR) dan dapat memiliki lebih banyak nukleolus. Paling sering beberapa NOR berpartisipasi dalam setiap nukleolus.

Bagian-bagian dari nukleus

Nukleus terdiri dari banyak bagian yang membantunya berfungsi dengan baik di dalam sel. Bagian-bagian yang membentuk nukleus meliputi lapisan nuklir, nukleolus dan kromosom / kromatin.

Lapisan Nuklir

  • Lokasi: Lapisan nuklir, juga dikenal sebagai membran nuklir, membungkus nukleus dan nukleolus.
  • Struktur: Lapisan nuklir terdiri dari lapisan ganda fosfolipid dengan banyak pori (lubang kecil) yang memungkinkan RNA dan bahan lainnya untuk masuk dan keluar dari nukleus.
  • Fungsi: Banyaknya pori dalam amplop nuklir memungkinkannya untuk memutuskan apa yang masuk dan keluar dari nukleus.

Nukleolus

  • Lokasi: nukleolus terletak di dalam nukleus. Itu dikelilingi oleh amplop nuklir. Ini TIDAK terikat membran.
  • Struktur: Nukleolus adalah daerah padat dalam nukleus yang terdiri dari DNA, RNA, dan protein.
  • Fungsi: Nukleolus membuat ribosom. Ini adalah pekerjaan yang sangat penting di dalam sel.

Kromosom

  • Lokasi: Kromosom terletak di dalam nukleus.
  • Struktur: Kromosom terdiri dari nukleotida, yang berikatan bersama untuk membentuk heliks ganda. Heliks ganda ini membungkus erat protein untuk membentuk kromosom. Bahan terurai dari kromosom yang mengapung di dalam nukleus dikenal sebagai kromatin.
  • Fungsi: Kromosom mengandung informasi genetik (DNA) sel. Kromosom adalah kode untuk semua fungsi yang terjadi dalam sel.

Ribosom

  • Lokasi: Bound Ribosom- Terlampir pada Retikulum Endoplasma Kasar
    Ribosom Gratis – Mengapung di sitoplasma.
  • Struktur: Ribosom terikat non-membran. Mereka sangat kecil dan memiliki subunit besar dan kecil.
    Fungsi: Fungsinya untuk membuat satu protein kecil dan satu protein besar

Ribosom terbuat dari dua subunit, besar dan kecil. Setiap subunit diproduksi secara terpisah di nukleolus. Protein yang dibutuhkan untuk membuatnya memasuki inti melalui pori-pori di membran nuklir. RRNA dibuat dalam nukleolus itu sendiri. Setelah dibuat, subunit meninggalkan melalui pori-pori nuklir dan bergabung di tempat lain dalam sel.

Ribosom dapat ditemukan di berbagai tempat dalam sel, termasuk sitosol, retikulum endoplasma dan membran nuklir. Mereka bertanggung jawab untuk menciptakan semua protein yang dibutuhkan sel. Semakin banyak protein yang dibutuhkan sel, semakin banyak ribosom yang dibutuhkannya, dan karenanya, semakin besar nukleolus.

Kesimpulan dari penjelasan di atas, nukleus merupakan organel yang ditemukan hampir pada semua organisme eukariotik. Tugas dari Nukleus sendiri sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan dan pembelahan sel dan juga untuk mengontrol berbagai macam reaksi kimia yang terjadi di dalam Nukleus. Nukleus dapat dilihat dengan mudah menggunakan mikroskop cahaya tanpa bantuan pewarna kimia.

Author: Virgil Howell

Leave a Reply

Your email address will not be published.