Tumbuhan Paku : Pengertian, Struktur, Jenis Serta Manfaatnya

Pakis dikenal sebagai salah satu tanaman hias yang biasa tumbuh di pot untuk diletakkan di sudut ruangan. Umumnya pakis adalah salah satu tanaman dalam kelompok tanaman vaskular yang tidak memiliki bunga maupun biji. Ini mereproduksi melalui spora dan umumnya ditemukan sebagai tanaman hias meskipun beberapa varietas pakis sebenarnya dapat dimakan.

Tumbuhan paku adalah tanaman yang tidak memiliki bunga. Pakis umumnya bereproduksi dengan memproduksi spora. Mirip dengan tanaman berbunga, pakis memiliki akar, batang dan daun. Namun, tidak seperti tanaman berbunga, pakis tidak memiliki bunga atau biji; sebaliknya, mereka biasanya bereproduksi secara seksual dengan spora kecil atau kadang-kadang dapat bereproduksi secara vegetatif, seperti yang dicontohkan oleh pakis berjalan.

Pengertian Tumbuhan Paku

Tumbuhan paku adalah salah satu dari beberapa tanaman vaskular yang tidak berbunga yang memiliki akar, batang dan daun kompleks sejati dan yang bereproduksi dengan spora. Tumbuhan Paku memiliki nama latin Pteridophyta. Tumbuhan paku juga sudah mempunyai pembuluh pengangkut xilem dan floem yang tersusun secara konsentris (xilem dikelilingi floem).

Habitat tumbuhan paku antara lain di air (hidrofit), tempat lembab (higrofit), menempel pada tumbuhan lain (epifit) dan di sisa-sisa tumbuhan lain atau sampah-sampah (saprofit). Jumlah spesies pakis yang diketahui masih ada sekitar 10.500, tetapi perkiraan telah mencapai setinggi 15.000, jumlah ini bervariasi karena kelompok-kelompok tertentu belum diteliti dengan baik dan karena spesies baru masih ditemukan di daerah tropis yang belum dijelajahi.

Saat ini ada sekitar 12.000 spesies pakis yang hidup di Bumi dan mereka ditemukan di seluruh dunia di berbagai habitat. Pakis tidak menghasilkan biji, kayu atau bunga. Reproduksi menggunakan spora dan diserbuki dan disebarkan oleh angin. Daunnya dikenal sebagai daun dan dalam beberapa spesies dapat tumbuh hingga lebih dari 5 m.

Struktur Tumbuhan Paku

Tumbuhan paku atau pakis memiliki 3 bagian utama yaitu: rimpang, daun dan struktur reproduksi yang disebut sporangia. Karakteristik dari masing-masing 3 bagian tanaman pakis ini digunakan untuk klasifikasi dan identifikasi.

Rimpang adalah batang tanaman pakis. Itu datang dalam 3 bentuk dasar:

  • Rimpang tegak, yang merupakan massa padat yang memunculkan seberkas daun. Anda dapat melihat rimpang jenis ini pada pakis raja atau pakis mahkota.
  • Rimpang yang tumbuh lateral yang merayap di sepanjang atau di bawah tanah. Bahkan mungkin memanjat pohon. Pakis lidah dan benang Hound adalah contoh pakis dengan rimpang yang merayap.
  • Rimpang vertikal, ini bisa tumbuh menjadi batang pendek atau tinggi. Batang ponga (pakis perak) adalah rimpang vertikal.

Daunnya adalah daun pakis. Biasanya ada tangkai (stipe) dengan pisau pipih (lamina), sering dibagi menjadi segmen-segmen. Daun mungkin sederhana dan tidak terbagi atau dapat dibagi menjadi beberapa divisi (disebut pinnae). Daun-daun baru dihasilkan dari rimpang. Mereka melingkar dengan erat menjadi spiral (disebut fiddlehead atau koru) dan ini perlahan mengendur saat mereka dewasa. Daun memiliki fungsi ganda.

Tumbuhan ini ada untuk fotosintesis namun ada juga untuk reproduksi. Spora tumbuh di dalam selubung yang disebut sporangia. Ini ditemukan di bagian bawah daun. Tidak setiap pelepah memiliki sporangia di bawahnya. Daun yang memiliki sporangia disebut daun subur.

Pada sebagian besar pakis atau tumbuhan paku, sporangia ditemukan dalam kelompok (disebut sori). Ini adalah bercak coklat, hitam atau oranye yang Anda lihat di bagian bawah daun. Ketika sporangia terbuka, mereka melepaskan spora.

Jenis Tumbuhan Paku

Pakis adalah salah satu tanaman tertua yang hidup di bumi dan ada jenis pakis indoor dan outdoor. Mereka biasanya memiliki daun (daun) yang menggantung dan mengalir, menambahkan sentuhan dramatis ke taman atau pengaturan dalam ruangan.

Untuk mengidentifikasi semua spesies tanaman paku, anda dapat mengklasifikasikannya berdasarkan penampilan luarnya, mulai dari keberadaan daun, sporangium dan susunan anatomi.

1. Psilopsida (Paku Purba)

Pembagian dari sistem klasifikasi tanaman kuku pertama adalah Psilopsida atau paku purba. Seperti namanya, jenis tanaman paku ini sudah ada sejak zaman kuno. Beberapa dari mereka telah punah dan hanya ditemukan dalam bentuk fosil, seperti Rhynia (daun tanpa daun), sementara beberapa lainnya masih dapat ditemukan saat ini, seperti Paku Temasipteris yang tumbuh di kepulauan dan Psilotum nudum yang tumbuh di daerah tropis dan subtropis.

Ciri – ciri psilopsida

  • Hidup di daerah beriklim tropis dan subtropis
  • Homospora
  • Berdaun mikrofil dan batangnya berklorofil
  • Tak memiliki daun sejati

2. Lycopsida (Paku Kawat)

Klasifikasi tanaman paku juga menghasilkan satu sub divisi yaitu tumbuhan paku kawat (Lycopsida). Subdivisi pakis ini diperkirakan telah tumbuh di bumi pada periode Devonian. Mereka terus bertambah banyak sampai jumlahnya berlimpah selama periode Karbon.

Ciri – ciri Lycopsida

  • Memiliki akar, batang, daun sejati
  • Daun berbentuk rapat dan kecil – kecil
  • Memiliki dua jenis sporangium pada paku rane atau Selaginella, yaitu makrosporangium dan mikrosporangium
  • Menempel pada tumbuhan lain (pohon)

3. Sphenopsida atau Equisetopsida (Ekor Kuda)

Klasifikasi tanaman paku ini juga menghasilkan subdivisi yang disebut divisi ekor kuda (Sphenopsida atau Equisetopsida). Dinamakan demikian karena jenis tanaman kuku ini memiliki cabang di batangnya dengan bentuk menyerupai kuncir kuda. Ekor kuda memiliki beberapa karakteristik, termasuk: Sering tumbuh di daerah dengan tanah berpasir.

Ciri-ciri sphenopsida

  • Tumbuh di daerah rawa atau lembab
  • Heterospora
  • Kandungan silika sangat banyak pada batang
  • Batangnya tumbuh tegak ke atas

4. Pteropsida (True Paku)

Subdivisi dalam klasifikasi tanaman paku adalah subdivisi dari paku nyata (Pteropsida). Tanaman paku jenis ini umumnya mudah ditemui di habitat yang lembab, seperti di ekosistem hutan hujan tropis. Pakis yang tumbuh di sela-sela pohon palem adalah salah satu spesies dari spesies tanaman paku ini.

Tumbuhan paku kelas ini sudah lebih tinggi tingkatannya dibanding kelas sebelumnya. Kelas Pterophyta sudah memiliki akar, batang, dan daun sejati. Daun tumbuhan ini berukuran besar sehingga disebut megafil. Batangnya dapat tumbuh di atas maupun di bawah tanah. Karakteristik klas kelas ini ialah daun mudanya menggulung (circinnatus) dan terdapat sorus di bagian permukaan bawah daun.

Ciri-ciri Pteropsida

  • Homospora / isospora
  • Spora – spora ini berkumpul dan terletak di bawah daun
  • Dalam pembuahan membutuhkan air untuk sel telur dan sperma
  • Penyebaran spora ke berbagai daerah baru dibantu oleh angin
  • Batangnya tumbuh di atas permukaan tanah (tegak) juga terbenam dibawah permukaan tanah (rimpang atau rhizome)

5. Berdaun Makrofil

Tumbuhan paku berdaun makrofil adalah tanaman paku yang mempunyai daun yang sangat lebar. Tumbuhan ini sangat mudah di jumpai di berbagai tempat.

Ciri-ciri makrofil

  • Memiliki bentuk daun yang besar-besar.
  • Pada daunnya terdapat tangkai
  • Memiliki tulang daun serta daunnya bercabang.
  • Tanaman paku berdaun makrofil telah memiliki diferensiasi sel.

Tumbuhan paku ini secara ekonomi tidak penting, tetapi beberapa dapat digunakan untuk makanan, obat-obatan, sebagai pupuk hayati, sebagai tanaman hias dan untuk memulihkan tanah yang terkontaminasi. Tumbuhan telah menjadi subjek penelitian, dimana tumbuhan tersebut bisa menghilangkan beberapa bahan kimia dari atmosfer. Beberapa spesies pakis adalah gulma yang signifikan.

Manfaat Tumbuhan Paku

Tumbuhan paku ini sebenarnya mengandung jumlah protein dan mineral yang cukup tinggi seperti seng, kalium dan kalsium. Selain itu, ia juga merupakan sumber vitamin A, vitamin C dan beberapa vitamin B kompleks. Manfaat tumbuhan paku yang jarang diketahui adalah diantaranya adalah sebagai berikut:

  • Mendukung Kesehatan Tulang

Salah satu sifat medis menakjubkan yang ditemukan pada daun pakis adalah kalsium. Artinya, sayuran hijau ini sangat bagus untuk tulang dan gigi karena merupakan manfaat utama kalsium.

  • Membantu Mengurangi Gejala selama PMS

Meskipun daun pakis tidak direkomendasikan untuk wanita selama kehamilan tetapi sayuran ini sangat dianjurkan bagi wanita untuk dikonsumsi selama PMS karena pakis dikemas dengan mineral untuk membantu mengurangi gejala yang disebabkan oleh PMS.

  • Mempromosikan Fungsi Optimal Sistem Saraf

Untuk memastikan sistem saraf Anda berfungsi penuh, Anda harus memastikan penyerapan mineral optimal. Daun pakis mengandung mineral yang bermanfaat untuk meningkatkan fungsi sistem saraf yang optimal. Selain itu, daun pakis juga mengandung tiamin, salah satu vitamin B yang membantu mengoptimalkan fungsi sistem saraf.

  • Sumber Fosfor Yang Sangat Baik

Ketika berbicara tentang mineral, fosfor adalah yang paling tidak populer tetapi dengan fungsi yang menonjol. Mineral ini akan memastikan pemanfaatan lemak dan karbohidrat secara optimal untuk mencegah berat badan berlebih. Ukuran porsi daun pakis dapat membantu memenuhi asupan fosfor harian.

  • Sebagai Zat Besi

Selain fosfor dan kalsium, daun pakis juga dikemas dengan zat besi. Zat besi adalah salah satu mineral penting dan manfaat kesehatan utama zat besi adalah mempromosikan produksi sel darah merah. RBC sangat penting untuk mendistribusikan oksigen dan nutrisi ke seluruh sistem tubuh.

  • Baik Untuk Kesehatan Mata

Daun pakis juga dikemas dengan vitamin A yang berarti tanaman ini sangat bagus untuk penglihatan. Mereka yang saat ini menderita penglihatan yang buruk sangat disarankan untuk menambahkan daun pakis ke dalam makanan sehari-hari mereka untuk membantu mengurangi gejala dan meningkatkan penglihatan yang sehat.

  • Cegah Perkembangan Sel Kanker

Daun pakis juga dikemas dengan antioksidan, manfaat vitamin C dan vitamin A. Kombinasi vitamin dan mineral tersebut mampu mencegah perkembangan sel kanker dengan melawan radikal bebas secara efektif.

  • Bagus untuk Jantung

Salah satu alasan mengapa daun pakis sangat bagus untuk jantung adalah karena daun ini dikemas dengan potasium. Kalium adalah salah satu jenis elektrolit dan salah satu manfaat kalium dapat membantu mengurangi tekanan darah dengan menghilangkan natrium yang berlebihan dalam aliran darah. Ketika tekanan darah terkendali, stroke dan serangan jantung bisa dicegah.

  • Baik Untuk Diabetes

Mereka yang telah didiagnosis dengan jenis diabetes tertentu harus tahu bahwa mengelola makanan sehari-hari mereka tidak semudah dulu. Namun, daun pakis bisa menjadi hidangan yang sangat baik bagi penderita diabetes karena ramah bagi mereka karena daun pakis dapat membantu mengurangi kadar gula darah.

  • Meningkatkan Nafsu Makan

Pasti ada saat ketika Anda kehilangan selera makan. Nah, mengapa Anda tidak menambahkan daun pakis ke dalam diet harian Anda untuk membantu mengatasi kondisi ini? Daun pakis bisa menjadi tambahan yang bagus bagi mereka yang saat ini dalam kondisi pemulihan.

Itulah penjelasan mengenai ulasan di atas. Tumbuhan paku dapat ditemukan tumbuh hampir di seluruh dunia, kecuali di daerah bersalju abadi dan lautan. Tumbuhan ini juga dikenal dengan kemampuan adaptasinya untuk tumbuh di berbagai macam lingkungan. Tumbuhan paku adalah sekelompok tumbuhan yang memiliki sistem pembuluh sejati. Namun tumbuhan ini tumbuhan ini tidak pernah menghasilkan biji untuk berkembang biak.

Author: Virgil Howell

Leave a Reply

Your email address will not be published.