Sitoplasma : Struktur, Fungsi dan Komponen

Tahukah Anda bahwa sel Anda dipenuhi cairan tebal? Sitoplasma adalah bagian penting dari sel Anda dan melayani beberapa fungsi yang merupakan kunci bagi kesehatan dan produktivitas sel. Dalam biologi, sel adalah unit dasar kehidupan. Tubuh Anda terdiri dari jutaan sel, dan mereka datang dalam berbagai jenis. Setiap jenis sel melayani fungsi tertentu, tetapi mereka semua memiliki struktur yang sangat mirip.

Apa Itu Sitoplasma?

Sitoplasma merupakan bagian sel yang terlindungi oleh membran sel. Sitoplasma ini berbentuk cairan pada sel yang terbungkus membran sel. Yang terdiri dari air, garam dan protein. Dalam sel eukariotik, sitoplasma mencakup semua materi di dalam sel dan di luar inti. Semua organel dalam sel eukariotik, seperti nukleus, retikulum endoplasma dan mitokondria, terletak di sitoplasma.

Sitoplasma disebut sebagai sitosol, yang berarti substansi sel. Nama ini menggambarkan sitoplasma sebagai substansi kehidupan, sitoplasma berfungsi sebagai sup molekuler, itu ada di sitoplasma di mana semua organel seluler digantung dan diikat oleh membran bilayer lipid.

Setiap sel memiliki membran sel, yang mengelilingi sel dan melindungi komponen bagian dalam. Komponen internal ini termasuk nukleus (struktur sentral yang menyimpan informasi genetik Anda), ribosom (struktur kecil yang membuat protein) dan organel (organ kecil yang melakukan berbagai fungsi). Semua sel juga memiliki sitoplasma, yang merupakan cairan jeli seperti bening yang mengisi bagian dalam sel dan mengelilingi semua struktur internal.

Bagian sitoplasma yang tidak terkandung dalam organel disebut sitosol. Meskipun sitoplasma mungkin tampak tidak memiliki bentuk atau struktur, namun sebenarnya sitoplasma ini sangat terorganisasi. Kerangka perancah protein yang disebut sitoskeleton menyediakan sitoplasma dan sel dengan strukturnya.

Sitoplasma terbuat dari 70% – 90% air dan tidak berwarna seperti biasanya. Sebagian besar kegiatan selular terjadi pada sitoplasma. Jalur metabolisme seperti glikolisis dan proses seluler seperti pembelahan sel berlangsung di sitoplasma. Membran sel mengelilingi sitoplasma dan juga mengelilingi nukleus dan organel seluler.

Sitoskeleton yang ada di sitoplasma memberi bentuk pada sel. Sitoplasma merupakan nutrisi terlarut dan membantu melarutkan produk limbah. Ini membantu pergerakan bahan seluler di sekitar sel melalui proses yang disebut aliran sitoplasma. Sitoplasma juga merupakan banyak garam dan merupakan konduktor listrik yang sangat baik.

Pada eukariota (yaitu sel-sel yang memiliki nukleus), sitoplasma mengandung semua organel. Di antara organel tersebut adalah mitokondria, yang merupakan tempat produksi energi melalui sintesis ATP (adenosine triphosphate); endoplasmic reticulum, situs sintesis lipid dan protein; Aparatus Golgi, tempat dimana protein dimodifikasi atau di kemas ke dalam seluler mereka.

Lisosom dan peroksisom, merupakan kantung-kantung enzim pencernaan yang melakukan pencernaan intraseluler makromolekul seperti lipid dan protein; sitoskeleton, jaringan serat protein yang memberi bentuk dan dukungan pada sel; dan sitosol, massa cairan yang mengelilingi berbagai organel.

Struktur Sitoplasma

Sitoplasma adalah cairan dimana organel seluler digantung. Ini mengisi ruang-ruang yang tidak ditempati oleh organel. Struktur sitoplasma terdiri dari: sitosol, organel dan inklusi sitoplasma. 70-90% bagian pada sitoplasma adalah sitosol yakni cairan yang tidak memiliki warna. Sitosol berisi ion-ion seperti potasium, sodium, klorida, bikarbonat, asam amino, magnesium, kalsium enzim dan protein.

  • Sitosol

Sitosol membentuk sekitar 70% volume sel. Ini terdiri dari air, garam dan molekul organik. Sitosol terdiri dari campuran filamen sitoskeleton, molekul organik dan anorganik yang larut dalam air. Ini juga mengandung filamen protein yang membentuk sitoskeleton dan juga protein dan struktur larut seperti ribosom, proteasomes juga hadir.

Ramuan bagian dalam, sitoplasma yang lebih cair dan granular dikenal sebagai endoplasma. Jaringan serat dan konsentrasi tinggi dari makromolekul terlarut seperti protein menyebabkan kerumunan makromolekul. Ini efek bagaimana komponen sitoplasma berinteraksi satu sama lain.

  • Organel

Organel berarti “organ kecil”, yang terikat dengan membran. Mereka hadir di dalam sel dan melakukan fungsi spesifik yang diperlukan untuk kelangsungan hidup sel. Beberapa konstituen sel yang tersuspensi di sitosol adalah organel seluler seperti mitokondria, retikulum endoplasma, aparat Golgi, vakuola, lisosom dan kloroplas dalam sel tumbuhan.

  • Inklusi sitoplasma

Inklusi sitoplasma adalah partikel kecil yang tersuspensi di sitosol. Berbagai macam inklusi hadir dalam berbagai jenis sel. Inklusi berkisar dari kristal kalsium oksalat atau kristal silikon dioksida pada tanaman untuk penyimpanan butiran bahan seperti pati, glikogen, dll.

Tetesan lipid adalah contoh inklusi yang tersebar luas, ini adalah tetesan bulat, mereka terbuat dari lipid dan protein dan hadir dalam baik prokariota dan eukariota sebagai media untuk menyimpan lipid seperti asam lemak dan sterol. Tetesan-tetesan ini mengambil banyak volume adiposit yang merupakan sel-sel penyimpanan khusus, mereka juga ditemukan di sel-sel jenis lain juga.

Fungsi Sitoplasma

Meskipun sitoplasma adalah cairan, namun sitoplasma juga mengandung protein yang berfungsi sebagai kisi untuk menahan komponen internal sel di tempatnya. Cairan sitoplasma lebih tebal dari pada air yang memiliki banyak potongan buah yang tersangkut di dalamnya.

Sitoplasma juga berfungsi sebagai penyangga pelindung. Sel cukup sering melakukan kontak dengan sel dan permukaan lain dan sitoplasma membantu melindungi bagian internal dari kerusakan internal dan eksternal.

Fungsi sitoplasma adalah sebagai berikut:

  • Sitoplasma sebagai tempat reaksi biokimia yang vital dan penting untuk mempertahankan kehidupan.
  • Sebagai tempat dimana sel mengembang dan pertumbuhan sel terjadi.
  • Sitoplasma menyediakan medium bagi organel untuk tetap tersuspensi.
  • Sitoskeleton sitoplasma memberikan bentuk pada sel dan juga memfasilitasi gerakan.
  • Ini juga membantu dalam pergerakan elemen seluler yang berbeda.
  • Enzim dalam sitoplasma memetabolisme makromolekul menjadi bagian-bagian kecil, sehingga dapat dengan mudah tersedia untuk organel seluler lain seperti mitokondria.
  • Sitoplasma adalah sarana transportasi untuk materi genetik.
  • Ini juga mengangkut produk respirasi sel.
  • Sitoplasma bertindak sebagai penyangga dan melindungi materi genetik sel dan juga organel seluler dari kerusakan yang disebabkan karena gerakan dan tabrakan dengan sel lain.
  • Organel sitoplasma adalah struktur khusus yang memiliki fungsi sendiri seperti respirasi seluler, sintesis protein, dll.
  • Inklusi sitoplasma adalah molekul yang tidak larut, mereka terlihat mengambang di sitoplasma, mereka bertindak sebagai lemak yang tersimpan dan gula yang siap untuk respirasi sel-sel.
  • Sitoplasma dan protein mencegah pengelompokan organel di tempat karena gravitasi, yang akan menghambat fungsi mereka.

Karakteristik Sitoplasma

Karakteristik umum yang terdapat dalam sitoplasma:

  1. Sitoplasma adalah substansi cairan yang mengisi ruang antara membran sel dan organel seluler.
  2. Sitoplasma menunjukkan sifat pewarnaan yang berbeda, daerah yang diwarnai dengan pewarna dasar adalah daerah basofilik sitoplasma dan disebut sebagai ergatoplasma untuk bahan ini.
  3. Ini adalah campuran beragam butiran buram dan senyawa organik yang memberikan sifat koloidnya.
  4. Zona perifer sitoplasma adalah zat tebal dan seperti jelly, yang dikenal sebagai plasmogel. Daerah sekitar zona nuklir tipis dan cair di alam dan dikenal sebagai plasmosol.
  5. Sifat fisik sitoplasma adalah koloid. Ini memiliki persentase air dan partikel yang tinggi dari berbagai bentuk dan ukuran yang tersuspensi di dalamnya.
  6. Ini juga mengandung protein, dimana 20-25 persen adalah protein terlarut termasuk enzim.
  7. Juga, sejumlah karbohidrat, garam anorganik, lipid dan zat lipoid ditemukan.
  8. Bagian plasmogel sitoplasma mampu menyerap air dan mengeluarkannya, sesuai dengan kebutuhan sel.
  9. Sel penjaga stomata yang ada di daun menunjukkan sifat ini.
  10. Sistem fibrer terorganisasi dapat diamati dengan teknik pewarnaan khusus.
  11. Secara kimia sitoplasma mengandung 90% air dan 10% termasuk campuran senyawa organik dan anorganik dalam berbagai proporsi.

Sitoplasma Sel Tanaman

Sitoplasma sel tumbuhan mirip dengan sitoplasma sel hewan. Sitoplasma memberikan dukungan mekanis ke struktur internal. Ini adalah media untuk suspensi untuk organel internal sel. Cytoplam mempertahankan bentuk dan konsistensi sel. Itu juga menyimpan banyak bahan kimia yang penting bagi kehidupan. Reaksi metabolik penting seperti glikolisis dan sintesis protein terjadi di sitoplasma. Pada tumbuhan, gerakan sitoplasma di sekitar vakuola, ini dikenal sebagai streaming sitoplasma.

Sitoplasma Sel Hewan

Sitoplasma sel hewan adalah bahan seperti gel yang terbuat dari air. Ini mengisi sel dan mengandung protein dan molekul penting yang diperlukan untuk sel. Sitoplasma terbuat dari protein, karbohidrat, garam, gula, asam amino dan nukleotida. Sitoplasma memegang semua organel seluler. Sitoskeleton hadir dalam sitoplasma membantu pergerakan sel melalui sitoplasma streaming.

Komponen

Sel prokariotik, seperti bakteri dan archaeans, tidak memiliki nukleus yang terikat membran. Dalam sel-sel ini, sitoplasma terdiri dari semua isi sel di dalam membran plasma. Dalam sel euckariotik, seperti sel tumbuhan dan hewan, sitoplasma terdiri dari tiga komponen utama. Mereka adalah sitosol, organel, dan berbagai partikel dan butiran yang disebut inklusi sitoplasma.

  • Sitosol: Sitosol adalah komponen semi-cair atau medium cair dari sitoplasma sel. Itu terletak di luar nukleus dan di dalam membran sel.
  • Organel: Organel adalah struktur seluler kecil yang melakukan fungsi spesifik dalam sel. Contoh organel meliputi: mitokondria, ribosom, nukleus, lisosom, kloroplas, retikulum endoplasma, dan aparat Golgi. Juga terletak di dalam sitoplasma adalah sitoskeleton, jaringan serat yang membantu sel mempertahankan bentuknya dan memberikan dukungan untuk organel.
  • Inklusi sitoplasma: Inklusi sitoplasma adalah partikel yang sementara ditangguhkan di sitoplasma. Inklusi terdiri dari makromolekul dan butiran. Tiga jenis inklusi yang ditemukan di sitoplasma adalah inklusi sekretorik, inklusi nutrisi, dan butiran pigmen. Contoh inklusi sekretori adalah protein, enzim, dan asam. Glikogen (molekul penyimpanan glukosa) dan lipid adalah contoh inklusi nutrisi. Melanin yang ditemukan dalam sel-sel kulit adalah contoh inklusi butiran pigmen.

Sitoplasma merupakan cairan koloid kompleks tempat beradanya organel-organel sel dan substansi sel yang tidak hidup. Sitoplasma ini dapat berbentuk cail dan gel yang berperan penting dalam transportasi makanan. Masing-masing sel mempunyai sitoplasma, tetapi struktur sitoplasma antar sel tetaplan tidak sama satu dengan yang lain, sesuai dengan fungsi sel tersebut. Itulah penjelasan mengenai ulasan ini, semoga ulasan ini bermanfaat bagi anda.

Author: Virgil Howell

Leave a Reply

Your email address will not be published.