Proses Pembentukan Kantong Membran Sel Dengan Cara Endositosis

Endositosis adalah jenis transpor aktif yang menggerakkan partikel, seperti molekul besar, bagian sel dan bahkan sel utuh ke dalam sel. Ada berbagai variasi endositosis, tetapi semuanya memiliki karakteristik yang sama: membran plasma menginvaginasi sel, membentuk kantung di sekitar partikel target. Kantong akan menjepit sehingga menghasilkan partikel yang terkandung dalam vesikel intraseluler yang baru terbentuk yang terbentuk dari membran plasma.

Endositosis untuk memasukkan konsumsi partikel besar (seperti bakteri) dan pengambilan cairan atau makromolekul dalam vesikel kecil. Yang pertama dari kegiatan ini dikenal sebagai fagositosis (makan sel) dan yang terakhir disebut pinositosis (minum sel).

Pengertian Endositosis

Endositosis adalah proses seluler di mana zat dibawa ke dalam sel. Bahan yang akan diinternalisasi dikelilingi oleh area membran plasma, yang kemudian bertunas di dalam sel untuk membentuk vesikel yang mengandung bahan tertelan. Endositosis meliputi pinositosis (minum sel) dan fagositosis (makan sel). Ini adalah bentuk transportasi aktif.

Sel eukariotik menginternalisasi cairan, molekul besar dan kecil dan bahkan sel lain dari lingkungannya melalui proses yang disebut endositosis. Selama endositosis, membran plasma sel membentuk saku di sekitar bahan yang akan diinternalisasi. Saku menutup dan kemudian terpisah dari dalam permukaan membran plasma untuk membentuk gelembung yang tertutup membran.

Endositosis adalah proses menangkap zat atau partikel dari luar sel dengan melanda dengan membran sel. Membran membentuk lipatan di atas substansi atau zat dan itu menjadi benar-benar tertutup oleh membran. Pada titik ini kantung membran, atau vesikel, menjepit lepas dan menggerakan zat ke dalam sitosol.

Sel-sel eukariotik juga dapat mengambil makromolekul dan partikel dari media sekitarnya dengan proses berbeda yang disebut endositosis. Pada endositosis, bahan yang akan diinternalisasi dikelilingi oleh area membran plasma, yang kemudian bertunas di dalam sel untuk membentuk vesikel yang mengandung bahan yang dicerna.

Endositosis dibutuhkan untuk berbagai macam fungsi yang penting bagi sel, karena endositosis dapat meregulasi berbagai macam proses seperti pengambilan nutrisi, adhesi dan migrasi sel, reseptor sinyal, masuknya patogen, neurotransmisi, presentasi antigen, polaritas sel, mitosis, pertumbuhan dan diferensiasi dan masuknya obat.

Jenis-Jenis Endositosis

Sebagian kecil luas membran plasmanya terbenam ke bagian dalam dan membentuk kantong. Begitu kantong ini semakin dalam, maka kantong ini akan terjepit dan membentuk vesikula yang di dalamnya berisi materi yang di dapat dari luar selnya. Jenis-jenis dari endositosis adalah sebagai berikut:

  • Fagositosis

Ilustrasi ini menunjukkan membran plasma yang membentuk kantung di sekitar partikel dalam cairan ekstraseluler. Membran kemudian menelan partikel, yang menjadi terperangkap dalam vesikel.

Fagositosis (kondisi “makan sel”) adalah proses dimana partikel besar, seperti sel atau partikel yang relatif besar, diambil oleh sel. Sebagai contoh, ketika mikroorganisme menyerang tubuh manusia, sejenis sel darah putih yang disebut neutrofil akan menghilangkan penyerbu melalui proses ini, mengelilingi dan menelan mikroorganisme, yang kemudian dihancurkan oleh neutrofil.

Dalam persiapan untuk fagositosis, sebagian permukaan yang menghadap ke dalam membran plasma menjadi dilapisi dengan protein yang disebut clathrin, yang menstabilkan bagian membran ini. Bagian yang dilapisi dari membran kemudian memanjang dari tubuh sel dan mengelilingi partikel, akhirnya menutupinya.

Setelah vesikel yang mengandung partikel tertutup di dalam sel, clathrin terlepas dari membran dan vesikel bergabung dengan lisosom untuk pemecahan bahan dalam kompartemen yang baru dibentuk (endosom). Ketika nutrisi yang dapat diakses dari degradasi isi vesikular telah diekstraksi, endosom yang baru terbentuk bergabung dengan membran plasma dan melepaskan isinya ke dalam cairan ekstraseluler. Membran endosom lagi menjadi bagian dari membran plasma.

  • Pinositosis

Variasi endositosis disebut pinositosis. Ini secara harfiah berarti “minum sel” dan dinamai pada saat asumsi adalah bahwa sel sengaja mengambil cairan ekstraseluler. Pada kenyataannya, ini adalah proses yang mengambil molekul, termasuk air, yang dibutuhkan sel dari cairan ekstraseluler. Pinositosis menghasilkan vesikel yang jauh lebih kecil dari pada fagositosis dan vesikel tidak perlu bergabung dengan lisosom.

Proses ini menggunakan protein pelapis, yang disebut caveolin, di sisi sitoplasma membran plasma, yang melakukan fungsi yang mirip dengan clathrin. Rongga di membran plasma yang membentuk vakuola memiliki reseptor membran dan rakit lipid selain caveolin.

Vakuola atau vesikel yang terbentuk di caveolae (caveola singular) lebih kecil daripada pinocytosis. Potositosis digunakan untuk membawa molekul-molekul kecil ke dalam sel dan untuk mengangkut molekul-molekul ini melalui sel untuk dilepaskan di sisi lain sel, suatu proses yang disebut transcytosis.

  • Reseptor-Mediated Endocytosis

Variasi yang ditargetkan dari endositosis menggunakan protein reseptor dalam membran plasma yang memiliki afinitas pengikatan spesifik untuk zat tertentu. Pada endositosis yang dimediasi reseptor, seperti pada fagositosis, clathrin melekat pada sisi sitoplasma membran plasma.

Jika pengambilan suatu senyawa tergantung pada endositosis yang dimediasi reseptor dan prosesnya tidak efektif, bahan tersebut tidak akan dikeluarkan dari cairan jaringan atau darah. Alih-alih, ia akan tinggal dalam cairan itu dan meningkatkan konsentrasi.

Beberapa penyakit manusia disebabkan oleh kegagalan endositosis yang dimediasi reseptor. Misalnya, bentuk kolesterol yang disebut lipoprotein densitas rendah atau LDL (juga disebut sebagai kolesterol “jahat”) dikeluarkan dari darah oleh endositosis yang dimediasi reseptor.

Pada penyakit genetik manusia hiperkolesterolemia familial, reseptor LDL rusak atau hilang seluruhnya. Orang dengan kondisi ini memiliki kadar kolesterol yang mengancam jiwa dalam darah mereka, karena sel-sel mereka tidak dapat membersihkan partikel LDL dari darah mereka.

Meskipun endositosis yang dimediasi reseptor dirancang untuk membawa zat-zat tertentu yang biasanya ditemukan dalam cairan ekstraseluler ke dalam sel, zat-zat lain dapat masuk ke dalam sel di tempat yang sama. Virus flu, difteri dan toksin kolera semuanya memiliki situs yang bereaksi silang dengan situs yang berikatan dengan reseptor normal dan dapat masuk ke dalam sel.

Proses Protein dalam Endositosis

Setelah internalisasi, vesikel berlapis clathrin dengan cepat melepaskan mantel mereka dan menyatu dengan endosom awal, yang merupakan vesikel dengan ekstensi tubular yang terletak di pinggiran sel. Spesifisitas fusi vesikel endositik dengan endosom ditentukan oleh interaksi antara pasangan pelengkap protein transmembran dari vesikel dan membran target (v-SNARE dan t-SNAREs) dan oleh protein pengikat Rab GTP

Awal endosom berfungsi sebagai kompartemen penyortiran, dari mana molekul diambil oleh endositosis baik didaur ulang ke membran plasma atau diangkut ke lisosom untuk degradasi. Selain itu, endosom awal sel terpolarisasi dapat mentransfer protein endosit antara berbagai domain membran plasma — misalnya, antara domain apikal dan domain basolateral sel epitel.

Fitur penting dari endosom awal adalah bahwa mereka mempertahankan pH internal asam (sekitar 6,0 hingga 6,2) sebagai hasil dari aksi pompa membran H +. PH asam ini menyebabkan disosiasi banyak ligan dari reseptornya dalam komposemen endosom awal. Setelah pemisahan ini, reseptor dan ligannya dapat diangkut ke tujuan intraseluler yang berbeda.

Reseptor kemudian dikembalikan ke membran plasma melalui vesikel pengangkut yang tumbuh dari ekstensi tubular endosom. Sebaliknya, LDL diangkut (bersama dengan isi endosom lainnya yang larut) ke lisosom, di mana degradasinya melepaskan kolesterol.

Daur ulang ke membran plasma adalah nasib utama protein membran yang diambil oleh endositosis yang dimediasi reseptor, dengan banyak reseptor (seperti reseptor LDL) dikembalikan ke membran plasma setelah disosiasi ligan terikatnya pada endosom awal.

Daur ulang reseptor ini menghasilkan internalisasi berkelanjutan dari ligan mereka. Setiap reseptor LDL, misalnya, melakukan perjalanan pulang pergi dari membran plasma ke endosom dan kembali kira-kira setiap 10 menit. Pentingnya jalur daur ulang lebih ditekankan oleh besarnya lalu lintas membran yang dihasilkan dari endositosis.

Seperti yang telah dicatat, sekitar 50% dari membran plasma diinternalisasi oleh endositosis yang dimediasi reseptor setiap jam dan karenanya harus diganti pada tingkat yang setara. Sebagian besar penggantian ini adalah hasil daur ulang reseptor; hanya sekitar 5% permukaan sel yang baru disintesis per jam.

Endositosis ini pada dasarnya dibutuhkan untuk beberapa macam fungsi yang penting bagi sel, karena endositosis bisa meregulasi berbagai macam proses, misalnya pengambilan nutrisi, adhesi dan migrasi sel, reseptor sinyal, masuknya patogen, neurotransmisi, presentasi antigen, polaritas sel, mitosis, pertumbuhan dan diferensiasi dan masuknya obat. Proses ini dilakukan oleh banyak sel eukariotik untuk menelan partikel makanan disekitar mereka, dalam kasus seperti ini membran plasma diperluas ke luar.

Endositosis adalah peristiwa pembentukan kantong membran sel. Dimana membran membentuk lipatan di atas substansi atau zat dan itu menjadi benar-benar tertutup oleh membran. Membran dirancang untuk membawa zat-zat tertentu yang biasanya ditemukan dalam cairan ekstraseluler ke dalam sel. Semoga ulasan ini dapat menambah wawasan anda.

Author: Virgil Howell

Leave a Reply

Your email address will not be published.