Inilah Alasan Mengapa Warna Mata Berbeda-beda

Pernah mendengar gurauan “Sering-sering makan keju biar matanya biru”? Apakah makanan berpengaruh pada warna mata? Tentu tidak, melainkan warisan genetik. Warna mata adalah karakter fenotipe poligenik yang ditentukan oleh dua faktor yang berbeda, yaitu: Pigmentasi iris mata dan frekuensi-ketergantungan dari hamburan cahaya oleh media keruh dalam stroma iris.

Bagian berwarna dari mata disebut iris, yang memiliki pigmentasi yang menentukan warna mata kita. Warna mata manusia berasal dengan tiga gen, dua di antaranya dipahami dengan baik. Gen ini menjelaskan warna yang paling umum yakni hijau, coklat, dan biru. Lantas, mengapa warnanya berbeda-beda?

Alasan Warna Mata Berbeda-beda

Bola mata manusia memiliki bagian bernama iris yang letaknya ditengah dan memiliki diameter sekitar 12 milimeter. Bagian inilah yang memiliki warna berbeda pada setiap orang. Bagian ini terbuat dari jaringan ikat dan otot yang sangat tipis. Otot di bagian iris ini berfungsi untuk mengatur lebar pupil sebagai reaksi terhadap cahaya. Dalam jaringan ikat, terdapat pigmen yang berbeda-beda jumlahnya pada masing-masing individu. Pigmen inilah yang membuat warna iris setiap orang berbeda.

Sel yang menghasilkan pigmen dalam iris disebut dengan melanocytes. Sel tersebut juga bertanggung jawab atas warna kulit dan rambut seseorang. Pada dasarnya hanya ada dua macam pigmen warna yang dapat dihasilkan oleh sel melanocytes, yaitu eulimelanin yang berwarna coklat kehitaman dan pheomelanin yang berwarna merah.

Warna-warna terang seperti biru diperoleh karena serat kolagen putih yang ada di dalam lapisan jaringan ikat. Serat ini menyebarkan cahaya sehingga membuat warna iris terlihat biru. Warna iris ini hanya memiliki sedikit pigmen. Sedangkan untuk warna gelap, iris memiliki lebih banyak pigmen terutama pigmen eumelanin. Pada manusia, pigmentasi iris bervariasi dari cokelat muda sampai hitam, tergantung pada konsentrasi melanin dalam epitel pigmen iris (terletak di belakang iris), isi melanin dalam stroma iris (terletak di depan iris), dan kepadatan sel stroma.

Penampilan biru dan hijau, serta cokelat, hasil dari hamburan cahaya Tyndall dalam stroma, sebuah fenomena yang bisa menjelaskan terjadinya warna kebiruan langit yang disebut hamburan Rayleigh. Tidak satupun pigmen biru atau hijau yang pernah ada di iris manusia atau cairan mata. Warna mata yang demikian adalah contoh warna struktural dan bervariasi tergantung pada kondisi pencahayaan, terutama untuk warna mata yang muda. Patut diingat tidak ada pigmen berwarna biru atau hazel. Jadi, warna mata merupakan warna struktural dan bervariasi tergantung pada kondisi cahaya, terutama untuk warna mata yang terang.

Namun tidak hanya warna yang membuat mata manusia begitu unik, kondisi fisik iris juga berpengaruh pada warna. Jika melihat dengan lebih jeli, dalam mata manusia terdapat semacam pola. Yang paling umum ditemukan adalah cincin warna yang melingkar disekitar pupil.

Melanin Mempengaruhi Warna Mata

Gen warna mata tersebutlah yang memutuskan seberapa besar jumlah melanin sehingga hal tersebut akan mempengaruhi warna mata seseorang. Biasanya orang-orang yang memiliki kulit dan rambut lebih cerah biasanya memiliki jumlah melanin yang lebih rendah, oleh sebab itu maka mereka memiliki warna mata yang cenderung lebih terang.

Bayi terkadang Memiliki Warna Mata Biru

Beberapa bayi terkadang memiliki mata berwarna biru, hal tersebut disebabkan karena pada saat bayi baru dilahirkan, tubuh mereka belum bisa memproduksi melanin. Warna mata bayi yang sebenarnya baru bisa terjawab setelah beberapa bulan di saat tubuh mereka sudah bisa memproduksikan melanin. Jadi jangan kaget apabila bayi tersebut tidak memiliki warna mata yang sama dengan orangtuanya saat baru dilahirkan.

Pantulan Cahaya Kadang Mempengaruhi Warna Mata

Terkadang pada orang dewasa, kita melihat beberapa perubahan warna mata namun hanya bersifat sementara. Tahukah kenapa? hal tersebut disebabkan oleh pantulan cahaya yang terjadi akibat warna di sekitar lingkungannya ataupun warna baju.

Klasifikasi Warna Mata

  • Warna Hijau

Seperti dalam kasus mata biru, warna mata hijau tidak hanya hasil dari pigmentasi iris. Sebaliknya, penampilan yang ada disebabkan oleh kombinasi dari pigmentasi kuning atau pigmentasi coklat muda dari stroma, yang diberikan oleh konsentrasi melanin yang rendah atau sedang, dengan nada biru yang dikarenakan oleh hamburan Rayleigh dari cahaya yang dipantulkan. Mereka yang bermata hijau sebagian besar di Eropa Utara dan Tengah. Mereka juga dapat ditemukan di Eropa Selatan dan Asia Barat. Di Irlandia 20% memiliki mata coklat dan 80% memiliki mata biru atau hijau. Di Islandia, 89% wanita dan 87% pria memiliki baik warna mata biru atau hijau.

Sebuah studi dari orang dewasa Islandia dan Belanda menemukan mata hijau jauh lebih umum pada wanita dibandingkan pada pria. Menurut survei dilaporkan, antara Amerika Eropa, mata hijau lebih umum di antara orang-orang dari Celtic dan keturunan Jerman, sekitar 16%, dan kurang di antara orang-orang asli Perancis dan Italia (10% dan 8%, masing-masing). Sebaliknya, hanya 14,6% orang Yunani, 18,7% orang Spanyol, dan 37,2% orang Italia memiliki mata biru/hijau.

  • Warna Cokelat

Pada manusia, mata cokelat merupakan hasil dari konsentrasi melanin yang relatif tinggi dalam stroma iris, yang menyebabkan cahaya dari gelombang pendek dan gelombang panjang diserap. Mata coklat gelap dominan pada manusia dan di banyak bagian dunia, hampir satu-satunya warna iris hadir. Pigmen gelap mata coklat adalah umum di Asia Timur, Asia Tenggara, Asia Tengah, Asia Selatan, Asia Barat, Oceania, Afrika, Amerika, dll serta bagian Eropa Timur dan Eropa Selatan.

Sebagian besar orang di dunia secara keseluruhan memiliki mata coklat gelap. Coklat gelap sering ditemukan pada orang-orang Semit, di antara populasi Yahudi dan Arab di Timur Tengah. Mata cokelat yang lebih muda atau berpigmen menengah juga umum ditemukan di Eropa Selatan, di antara Amerika, dan sebagian Asia (Timur Tengah dan Asia Selatan). Mata cokelat berpigmen cokelat kadang-kadang disebut sebagai “mata madu”.

  • Warna Biru

Tidak ada pigmentasi biru baik di iris atau dalam cairan mata. Diseksi mengungkapkan bahwa epitel pigmen iris berwarna hitam kecoklatan karena adanya melanin. Tidak seperti mata cokelat, mata biru memiliki konsentrasi rendah melanin dalam stroma iris, yang terletak di depan epitel gelap. Gelombang cahaya yang lebih panjang cenderung diserap oleh epitel gelap yang mendasari, sementara gelombang cahaya yang lebih pendek dicerminkan dan mengalami hamburan Rayleigh di media keruh dari stroma.

Ini adalah frekuensi-ketergantungan hamburan yang sama yang menjelaskan munculnya biru langit. hasilnya adalah warna struktur “biru Tyndall” yang bervariasi dengan kondisi pencahayaan eksternal. Pada manusia, pola warisan yang diikuti oleh mata biru dianggap mirip dengan sifat resesif (secara umum, warisan warna mata dianggap suatu sifat poligenik, artinya dikendalikan oleh interaksi dari beberapa gen, bukan hanya satu).

  • Warna Abu-abu

Seperti mata biru, mata abu-abu memiliki epitel gelap di belakang iris dan stroma relatif jelas di depan. Satu penjelasan yang mungkin untuk perbedaan dalam penampilan mata abu-abu dan biru adalah bahwa mata abu-abu memiliki deposito kolagen yang lebih besar dalam stroma, sehingga cahaya yang tercermin dari epitel mengalami hamburan Mie (yang mana frekuensi ketergantungannya tidak kuat) bukan dari hamburan Rayleigh (di mana gelombang cahaya yang lebih pendek lebih tersebar).

Ini akan menjadi analog dengan perubahan warna langit, dari biru yang diberikan oleh hamburan Rayleigh cahaya matahari oleh molekul gas kecil ketika langit jelas, menuju warna abu-abu yang disebabkan oleh hamburan Mie karena tetesan air besar ketika langit mendung. Atau, ini menunjukkan bahwa mata abu-abu dan biru memiliki kemungkinan perbedaan konsentrasi melanin di depan stroma.

Mata abu-abu yang paling umum di Eropa Utara dan Eropa Timur. Mata abu-abu juga dapat ditemukan di antara orang-orang Aljazair Shawia dari Pegunungan Aures di Afrika Barat Laut, di Timur Tengah, Asia Tengah, dan Asia Selatan. Di bawah pembesaran, mata abu-abu menunjukkan jumlah kecil warna kuning dan warna coklat di iris.

  • Warna Kuning

Mata kuning adalah warna padat dan memiliki warna kekuningan/keemasan dan warna coklat muda/tembaga yang kuat. Hal ini disebabkan pengendapan kuning pigmen yang disebut lipochrome di iris (yang juga ditemukan dalam mata hijau). Mata kuning seharusnya tidak dibingungkan dengan mata cokelat, meskipun mata cokelat mengandung bintik kuning atau emas, mereka biasanya cenderung terdiri banyak warna lainnya, termasuk hijau, coklat, dan oranye.

Meskipun kuning dianggap seperti emas, beberapa orang memiliki warna kuning yang coklat muda atau tembaga di mana banyak orang salah menyebutnya sebagai cokelat, meskipun cokelat cenderung kusam dan berisi hijau dengan bintik-bintik merah/emas, seperti disebutkan di atas. Mata kuning juga mengandung sedikit abu-abu keemasan. Pada manusia, bintik atau belang kekuningan dianggap karena pigmen lipofuscin, juga dikenal sebagai lipochrome.

  • Warna Merah Tua

Mata merah tua adalah karena kombinasi dari hamburan Rayleigh dan dalam melanin berjumlah sedang di lapisan perbatasan anterior iris. Mata merah tua sering tampak bergeser dari cokelat ke warna hijau. Meskipun mata merah tua sebagian besar terdiri dari cokelat dan hijau, warna dominan pada mata bisa berwarna coklat/emas atau hijau. Ini adalah mengapa banyak orang salah menyebut mata merah tua menjadi kuning dan sebaliknya.

Ini kadang-kadang menghasilkan iris warna-warni, misalnya, mata yang coklat/kuning dekat pupil dan arang atau hijau gelap di bagian luar dari iris (atau sebaliknya) ketika diamati di bawah sinar matahari. Definisi dari warna mata merah tua bervariasi: kadang-kadang dianggap identik dengan coklat muda atau emas, seperti dalam warna cangkang kemiri. Mata cokelat yang umum di seluruh populasi Kaukasia, khususnya di daerah-daerah di mana masyarakat bermata biru, hijau, dan coklat bercampur.

Lantas, bagaimana dengan mereka yang memiliki dua warna mata yang berbeda sekaligus? Apakah mereka memiliki kelainan atau sebuah anugrah yang tuhan ciptakan untuk mereka?

Ulasan tentang Heterochromia

Apa itu Heterochromia? Heterochromia adalah perbedaan warna pada kedua iris mata manusia. Seseorang yang memiliki dua mata berwarna berbeda sangat jarang terjadi, di Amerika saja ini terjadi pada hanya 11 dari setiap 1.000 orang. Hal ini biasanya terjadi karena beberapa faktor, dan sebenarnya bisa berkembang seiring berjalannya waktu.

Heterochromia juga diartikan sebagai ciri umum dari kelainan genetik turunan. Contohnya sindrom Wardenburg, yang menyebabkan anak-anak mengalami gangguan pendengaran, dan rambut beruban di usia muda. Kelainan mata heterochromia terbagi menjadi 2 macam, yaitu:

1. Heterochromia komplit

Jenis heterochromia ini adalah kondisi di mana mata yang satu berbeda warnanya dengan mata sebelahnya, jadi perbedaan pigmen terdapat komplit pada satu mata dibanding mata lainnya.

2. Heterochromia parsial

Heterochromia jenis ini, merupakan jenis perbedaan warna mata yang terletak pada satu mata, jadi pada satu mata terdapat beberapa jenis warna. Tipe ini dibagi menjadi sentral dan sektoral. Heterochromia sentral adalah perbedaan warna terletak pada bagian tengah mata. Sementara pada tipe sektoral, akan terlihat perbedaan warna mata pada satu segmen setempat.

Penyebab Heterochromia

Jika warna mata Anda berubah menjadi beda warna (bukan didapat sejak lahir), bicarakan dengan dokter mata atau dokter reguler Anda untuk memastikan apakah hal ini disebabkan oleh penyakit tertentu seperti:

  • Trauma mata. Kondisi mata ini disebabkan oleh cedera mata yang bisa disebabkan oleh pukulan, olahraga atau aktivitas yang mencederai mata Anda.
  • Glaukoma. Kondisi ini merupakan kelainan pada mata yang menyebabkan adanya penumpukan cairan pada mata dan akhirnya warna iris mata jadi berbeda. Hal ini pada dasarnya dapat menyebabkan kehilangan penglihatan, namun jika dideteksi dini dan mengambil pengobatan yang tepat, Anda masih bisa mencegahnya.
  • Sedang minum obat tertentu. Beberapa obat-obatan, termasuk beberapa obat glaukoma yang menurunkan tekanan di mata Anda, dapat menyebabkan perubahan warna mata.
  • Neuroblastoma adalah kanker sel saraf yang biasanya menyerang anak-anak di bawah usia 10. Ketika tumor menekan saraf di dada atau leher, terkadang anak-anak memiliki kelopak mata yang terkulai dan pupil kecil sehingga menyebabkan kondisi mata heterochromia.
  • Kanker mata. Melanoma dapat memengaruhi warna mata yang berbeda, tapi jarang terjadi. Itu terjadi pada melanin pigmen yang memberi mata (dan rambut dan kulit) warnanya. Salah satu tanda melanoma mata adalah titik gelap pada iris.

Author: Virgil Howell

Leave a Reply

Your email address will not be published.